The Day Where Love was Everywhere : A Bridesmaid Footnote

Pertengahan Juli tahun ini yang berselang dua hari dari 


perayaan pergantian usia saya yang ke.. xx, saya berjodoh untuk menghadiri pesta pernikahan sahabat kecil saya di kota dimana saya 14 tahun lamanya menghabiskan masa kecil dan remaja disana.. lovely Muara Bungo.. sebelum akhirnya menjadi sesosok makhluk nomaden.. hehhe..

Pesta pernikahan, jah? Yakin lo? Itu ngga jadi nightmare tuh buat lo dateng2 kesitu di usia segini yang masih adem ayem melajang? 😀 hahaha.. sempat kekhawatiran itu melanda.. namun.. mungkin Allah lah yang meridhoi setiap niat baik yang dilakukan dengan cara yang baik..  yap.. memang saya sudah niat-tekad-bulat kan apapun badai yang menghadang saya harus berada di acara super penting sahabat yg saya sayangi tersebut.. sama seperti tekad2 saya pada pernikahan sahabat-sahabat saya yang lainnya yang saya hadiri..

Dan Allah mengubah kekhawatiran itu menjadi sesuatu yang amat sangat membahagiakan! :’D.. iya.. rasanya ini adalah pesta pernikahan terbahagia yang pernah saya hadiri dan saya pun “feel nothing than just extraordinarily and simply happy being there”. Really.. kok bisa?

Saya bisa dikatakan seharian penuh berada di venue yaitu di gedung dharma wanita.. menyaksikan akad pernikahannya.. hingga duduk manis sesekali berbaur menikmati suasana pesta hingga pesta berakhir senja hari nya. Seharian penuh di pesta pernikahan! Wow ini prestasi buat saya yg biasanya manusiawi bosan berlama lama di pesta pernikahan. Ada apa, jah? Haha.. nggaaa.. ngga ada apa2.. hanya saja perasaan bahagia itu muncul saja dari hati ketika saya datang dan terlibat menemani, membantu, atau istilahnya menjadi bridesmaid profesional bagi sahabat yang saya anggap spt saudara saya sendiri tersebut.. saya akhirnya merasakan yang Jane rasakan di perannya sbg bridesmaid di film 27 dresses (tetep yee).. atau bisa juga saya merasa bahagia karena merasa cantik dan suka sekali mengenakan seragam bridesmaid jatah pemberian yang dijahit sendiri wkwk.. yang kebetulan warna nya merah meriah.. dan bertemu dengan sesama bridesmaid dgn seragam yang sama rasanya seneng aja hehe.. juga rasa bahagia paling dalam saya rasakan ketika banyak orang di pesta ririe mengenal saya! Bahkan ketika saya duduk diam2 saja tiba2 ada yang menghampiri.. mengenali saya.. lalu cipika cipiki.. mengharukan.. menyenangkan sekali dikenal dan dikenang secara nyata.. karena tak lain ririe adalah tetangga lama saya dan para tamu dan panitia adalah bapak ibu kompleks perumahan yang notabene adalah tetangga saya dulu juga haha ada juga relasi2 dan kawan2 lama.. menyenangkan rasanya masih di ingat meskipun sudah tahunan tak berjumpa dan saya dalam dandanan dan outfit yang bisa jadi saja membuat mereka tak mengenal saya. Saya bahagia disalami.. disenyumi.. dan menyenyumi balik. Mereka menanyakan kabar.. namun tak ada kata2 yang membuat saya merasa bersedih hati.. hahaha. Tuhan sedang baik sekali hari itu. Satu, dua, ada juga yang iseng menanyakan hal2 spesifik dan sensitif.. namun pertanyaan itu terasa biasa2 saja buat saya pada hari itu.. tak melunturkan senyum dan kebahagiaan saya 😊. Pun bertemu beberapa kenalan baru yang tak kalah ramah turut menambah kadar kebahagiaan saya hehe.. Muara Bungo masih ngangenin deh orang2nya hehe

Saya pun bahagia menyaksikan momen momen sweet yang tercipta antara ririe dan wiwin (yang akhirnya jadi suaminya hehe).. akhirnyaaa.. rencana Tuhan yang paling tepat dan indah ya rie.. The Day Where Love was really Everywhere hehe.. pesta ririe terasa sederhana namun terasa perfect dan pas.. a simply but extraordinary happiness..

Dan pelengkap kebahagiaan2 itu adalah saya bisa memanfaatkan waktu cuti saya itu utk bertemu dengan teman2 masa SD yang sudah belasan tahun tak bertemu.. menyenangkan kembali berinteraksi, tertawa, bercanda.. sambil makan pempek enak hehe *tetep. Lain waktu kita ulang ya guyss.. dengan personil yang lebih lengkap..

Dan pada akhirnya saya bersyukur pada Allah yang memudahkan hari2 saya selama disana.. banyak sekali pertolongan Nya. Mulai dari sahabat saya logita yang bersedia menjadi tuan rumah yang baik.. teman2 SD yuk feri dan nasion yg bersedia mengantar kami jalan2 hehe.. i’ll be missing you guys.. hmm.. jadi gini.. satu hal lagi yg saya inget dan mungkin bisa jadi inspirasi buat kamu2 biar ga awkward kalau mau reunian dan akhirnya melemparkan pertanyaan2 sensitif yang malesin.. logita memberi beberapa trivia pertanyaan buat saya ketika kami berbincang2.. sesimple bertanya.. apa hal yg bikin kamu paling bahagia pas jaman SMP dulu? Apa yang paling enggak banget? Pertanyaan spt itu akan memancing memori lama dan pembicaraan yang hangat akan mengalir tak terasa hehe.. coba deh! 

So it’s my July and I’m Thanks God officially happy.. how about you? Jangan lupa bahagia 🙂

-L-