Tour de Java call back (3)

Hi There 😀, i’m spending my saturday, today, with a post duty sleepyhead, how’s yours? Tapiiii.. masih semangat buat ngelanjutin cerita part2 dari tour de Java 💪💪.. nah jadi kali ini adalah yg dinanti2.. trully journey to Bromo.. kenapa trully? Krn ini adalah benar2 perjalanan saya dan sepupu saya bertualang ke sebuah gunung yang terletak di kota yang kami ga punya kenalan siapa2 disana.. let’s start..

Kenapa Bromo? Jujur justru target tujuan jalan2 impian saya sejak lama adalah ke jogja dan bromo, sblm saya bekerja secara resmi bahkan. Jadi Bromo memang ada di dlm list target travelling saya. Pertanyaannya, kenapa Bromo? Nah.. jadi awalnya, gue bener2 ngga terlalu respon, ngga pengen2 amat ke Bromi.. tapi ya tau.. Bromo sebuah gunung yg jadi tempat wisata dan punya ciri khas tersendiri dgn penduduk aslinya, suku Tengger (cmiiw), karena banyak dijadikan tempat syuting film.. sampe pada suatu hari, ketika saya dan teman saya di lubuk basung dulu nonton tv, ada tayangan tentang Bromo.. nama teman saya itu mutia (hai mutia! 😉 ).. trus dia bilang klo dia pernah kesana pas study tour dan dia rekomendasikan banget saya agar bisa kesana.. entah kenapa sejak itu jd pengen aja, mungkin baru kepikiran aja list2 tempat wisata di Indonesia saya nya hehe. Another reason is…….. a sentimental reason :p, prime memory aja ya.. yg jelas.. ada seseorang yg menginspirasi saya agar saya bisa kesana dan membuktikan keindahan Bromo dari dekat. Oya, bukan kebetulan, tapi emang kebetulan beberapa hari ini saya lagi suka nonton film klasik pasir berbisik yg bersetting di Bromo tengger spt nya.. dan kebetulan lagi memory fb saya hari ini mengulang foto2 postingan saya jalan2 ke Bromo 2 tahun yg lalu, ya, hari ini pas hari ini 😊☺.

Oke, awalnya saya dan sepupu saya si omi mau pergi bertiga dgn teman omi, sewa mobil, yg bawa mobilnya temen omi.. tp karena satu dan lain hal.. ngga jadi.. jadinya akhirnya pergi sama mas didik yg tak lain teman kos sepupu saya tersebut yang kebetulan memang buka jasa usaha travel di semarang (yg mau jalan2 di semarang sama mas didik aja orangnya ramah hehe), alhamdulillah itu semua dimudahin sih.. krn dr awalnya udah bingung, kita ga tau mau naik bis apa atau kereta apa dan bakal gimana dan ga yakin juga sama tempatnya krn ga ada yg dikenal, si omi blm pernah kesana.. dan yaaa last minutes terselamatkan oleh pikiran cerah omi utk minta tolong sama mas didik aja (nb : kita nyewa travelnya mas didik sekalian minta tolong mas didik jd supirnya.. dan surprisenya ternyata mas didik pernah ke Bromo.. wahh seneng banget lah berasa ada guide dan ga khawatir nyasar.. double alhamdulillah..), fyi, mas didik itu lulusan teknik planologi UGM.. namun doi buka usaha swasta mandiri jasa travel tersebut.

Singkat cerita pada hari jumat yg cerah.. kami bertiga berangkat dr semarang.. saya bahagiaaaa dan deg2an sedikit mau mulai journey ke Bromo.. rasanya kaya ga nyangka perjalanan ini bakal ngebawa ke Bromo hehehehe.. sepanjang jalan mas didik banyak cerita ttg banyak hal.. saya jg kaya flashback pernah baca di buku cerita favorit saya waktu SD “Tini dan Asih berwiraswasta” ketika ngelewatin kota demi kota dan saya bisa menebak dgn tepat lanjutan kota-kota yg akan dilalui hahaha.. iya, saya msh ingat urutan2 kota nya, hebat deh buku itu wkwkwk.. si omi dan mas didik ketawa2 waktu denger alasan saya bisa taunya krn buku itu hihi.. dan sepanjang jalan kita lewat pantura.. bisa liat pantai utara jawa yg terkenal sambil lewat ☺ trus jg lewatin pabrik kacang dua kelinci di kota pati! Wahh besar pabriknya.. hebat.. kacang yg biasa kita makan di produksi disana hehehe.. saya bnr2 berasa tour de java jadinya krn dr jogja kmrn trus ke semarag trus lanjut ke timur.. brn2 kayak jelajahin pulau jawa dlm bbrp hari aja hehe..

Akhirnya kita sampai di kota pasuruan, kota yg sudah dekat sekali dgn gunung Bromo.. pukul 3 subuh kurang.. setelah lebih kurang 13 jam perjalanan dr semarang.. saya makin dag dig dug ga keruan hehe.. akan segera sampai di Bromo.. saya dan omi siap2 make baju tebal, dilapis baju dingin (jaket) dan tangan pake sarung tangan.. krn kita ga wonder bakal sedingin apa, namanya juga gunung hehe.. untungnya kita pergi sama mas didik.. krn pas sampe di gerbang bawah menuju jalan ke Bromo.. kita banyak di stop sama pemuda2 yg mungkin mau menawarkan jeep.. namun menurut mas didik dr titik itu masih jauh rasanya sampe ke tepi Bromo, jd dgn sopan namun nekat dan berani sekali mas didik cuek aja lariin mobilnya ke atas ngelewatin pemuda2 yg sibuk nyuruh minggir tadi, bravo mas didik! Jalannya trus mendaki.. saya terus didera penasaran.. akhirnya setelah bbrp menit.. mas didik memasuki sebuah pekarangan kantor atau balai berkumpul gitu.. di sana jg sudah banyak jeep2 kosong menunggu untuk di sewa.. dr sana lah kami memulai perjalanan menuju Bromo. Setelah mas didik memarkir mobilnya, kami turun lalu sudah banyak yg menawari jeep2nya.. sewa jeep sekitar 300 sampe 600ribu tergantung area2 yg mau kita lewati (ada pilihannya, yg paling lengkap itu klo sampe ke bukit teletubbies dan pasir berbisik.. mengingat budget, saya ga memilih rute yg terlengkap itu huhu.. pelajaran klo mau ke bromo sebaiknya rame2 jd kalo mau iuran bisa lebih ringan krn sewa jeepnya cukup mahal hikssss).

Tapi ya sudahlah akhirnya saya dan omi (mas didik ijin istirahat di mobil aja krn ngantuk nyetir semalaman) naik ke jeep dan sudah ada sopirnya yg akan membawa kami.. sopirnya penduduk lokal dan dia banyak cerita ttg kehidupan suku asli di Bromo tengger dgn omi yg lebih nyambung sebagai kawan ceritanya, saya mendengarkan saja sambil merekam keindahan sekitar melalui dua bola mata saya.. masya Allah.. suasana Bromo sebelum sunrise yg amat dinanti2kan para pengunjung utk melihat sunrise dr Bromo sangat eksotik luar biasa.. that’s rock gue pernah kesana! \m/.. sayangnya saya ga sempat jg ikut tur ke kawah bromo dgn menyewa kuda, krn budget juga haha.. ya mudah2an bisa kesana lagi.. yang jelas jeep kami membawa kami ke tempat2 atau penanjakan2 istilahnya.. spot terbaik utk melihat view terkeren Bromo secara keseluruhan.. tentu saja saya tak lupa mengabadikannya dgn lensa kamera (meskipun sesampai disana saya msh dilanda kebingungan yg mana sih gunung Bromonya, gunung itu kan harusnya gede.. tempat saya berdiri itu jangan2 bagian dr gunungnya juga haha.. krn cuman keliatan gunung2 batok yg kecil2 menyerupai bukit.. tp perpaduan gunung batok itu, pasir2 nya yg eksotik tertimpa matahari pagi yg baru terbit, kabut2 yang menyelimuti, dan vegetasi tetumbuhan alam di sekitar Bromo.. menciptakan pandangan panorama landscape yang bakal bikin kita acung banyak sekali jempol atas keindahan ciptaan Nya! 👍👍👍👍👍👍👍 totally awesome!)

Rasanya sih sederhana, cuman ke gunung aja gitu kan. Tp rasanya luar biasa! Bromo memang punya pesona tersendiri.. saya sempat bertanya jg pada pak sopir jeep nya memperhatikan masyarakat di kaki gunung Bromo bagaimana mereka bisa beraktivitas di tempat yg sejauh itu dr pusat kota.. kalo ada yg sakit gimana pak? Kata sopirnya disana sudah ada puskesmas pembantu ternyata utk tempat pertolongan pertama..ya.. meskipun tempat wisata ini dikenal manca negara.. namun budaya tradisionalnya msh kental mengakar di kehidupan keseharian masyarakatnya. Rasanya sih tak ada kafe, atau indom*ret di sekitar sana. Hanya pasar tradisional dan warung2 kecil.. boro2 ada mall.. tp itulah hebatnya, tradisi Indonesia yg klasik msh bisa dirasakan disana.

Setelah puas (dan di puas2in berwisata ke Bromo, maklum entah kapan kesana lagi hehe).. baru selanjutnya kami bersiap untuk pulang lagi. Namun mas didik merekomendasikan kami ke kota Malang krn jaraknya yg tidak terlalu jauh dr Bromo, karena sayang katanya udah sejauh ini sampe Bromo.. gak maen2 dulu ke pusat kotanya. Saya menyetujui sekalian pengen nyicipin bakso bakwan Malang favorit saya dr jaman SMA dulu langsung dari tempat asalnya! Triple Alhamdulillahhh hehe.. mas didik memilih bakso presiden yg terkenal di Malang yg lokasinya persis di pinggir rel kereta api, jd klo kereta lewat sambil kita makan baksonya.. sensasinya gimanaaa gitu hehe.. alhamdulilah overall sangat sangat sangat puas trip to Bromo – Malang meskipun singkat aja sih rasanya.. semua nya terbayarkan dgn pengalaman yg didapatkan.

Naahh.. last trip saya adalah Bandung, kota kembang yang punya sejuta pesona juga hehe.. see you on my last trip story.. liat instagram saya : @instalizariani kalo mau liat foto2 saya selama di Bromo. Enjoy! 😉