Tour de Java call back (2)

Good morning.. apa kabar long weekend?? Pasti seru banget ya.. dlm bbrp hari di desember ini pasti timeline bakal penuh sama keseruan long weekend.. tapiii yg di rumah ajaa *kayaksaya* ga usah sedih hahaha.. tp ga denk saya bentar lagi mo pampering time sama nyokap dan adek saya.. dinikmati aja long weekendny dgn kecerian dan hal2 yg mudah2n berkualitas :), nah saya mo lanjutin cerit tour de java saya.. yg rencananya bakal jd 4 part hahaha.. dan saya ngelanjutinnya ga sampe mesti nunggu 15 purnama kok hihihi.. oke, kita lanjut ke next destination..

SEMARANG

Nah, sebenernya semarang ini ga jd tujuan awal saya, cuman tempat transit sblm saya ke Bromo krn saya mau ke Bromo nya bareng sepupu saya dan temennya yg mana sepupu saya domisiliny di semarang.. nah, berhubung saya pun ga pernah ke semarang.. jadi sekalian aja..

Jadi kelanjutannya hari kedua di Jogja, saya udah prepare mau ke semarang.. di anterin sama Noor ke terminal apaa gitu namanya lupa hehe di jogja, disana nanti saya bareng sepupu saya ke semarangnya.. nah sblm ke terminal itu saya menyempatkan ke beberapa tempat.. yg pertama tempat praktek pribadinya si Noor, dia dokter juga, hehe jd saya bisa belajar banyak bagaimana mengelola tempat praktek, klo2 saya mau buka praktek juga.. abis itu saya kepengen ke museum 3D DeMata yg lagi hits di Jogjes.. pas mau jalan kesana tiba2 saya ngeliat satu toko klasik yang saya pernah baca di salah satu buku ttg kuliner dan travelling.. tanpa babibu saya minta ijin sama Noor buat singgah dulu disana.. agak2 histeris gitu hehehe.. kesenengan! Toko itu tak lain adalah semacam kafe jadul : TipTop namanya.. itu adalah toko es krim jadul klasik yg hits banget pada masanya.. dekornya sederhana dan serba jadul.. es krim nya pun punya cita rasa jadul hehe.. makanan yg unik buat dicobain disana adalah pastel dan lumpianya, sayangnya pas saya kesana lumpianya lagi ngga ada.. puas ngeTipTop baru deh lanjut ke DeMata.. untuk masuk ke museum DeMata kita dikenai biaya tiket beberapa puluh ribu rupiah saja.. pas udah masuk ternyata museum nya lebih mirip studio foto hehe.. krn terbukti para pengunjungnya bisa puas berfoto bak model dgn latar belakang gambar tiga dimensi yang seru2.. asik tempatnya buat seru2an.

Kemudian barulah saya di anterin Noor ke terminal, terminal Gombor ya klo ga salah.. lupa hehe.. di terminal.. krn saya ga kesampean pengen makan angkringan di kota jogja yg terkenal dgn angkringan juga.. saya diajakin Noor makan angkringan ala2 di terminal aja hehe.. yg penting nyobain nasi kucing dan gorengan2 pelengkapnya plus minum wedang jahe susu yg maknyoss krn cuaca pun sedang hujan waktu itu.. semuanya murah meriah, je! Baru lah saat perpisahan dgn Noor yg baik hati dan welcome banget udah nganterin saya kemana2.. ah, miss you Noo.. maen donk ke sumatera.. see you again yaa..

Selanjutnya saya naik Bis menuju Semarang.. saya sempat memperhatikan suasana di terminal di jogja tsb.. yg sangat nyaman.. ga ada calo.. ga ada agen yg suka maksa2 narik2 tangan bahkan barang kita tanpa diminta, minta bayaran pula -_-,.. arus bis antar provinsi jelas.. dan berangkatnya tepat waktu.. entah kapan di daerah saya bisa spt itu.. itu kesan yg cukup kuat dr kota jogja buat saya.. hmm..

Perjalanan ke semarang di tempuh dalam waktu lebih kurang 3 jam.. bis yg saya naiki terbilang nyaman, ber Ac, tempat duduknya empuk dan lebar meskipun hanya bis antar provinsi.. di dalem bus sempat ada penjual arem2.. saya yg pernah tinggal di tanah sunda merasa arem2 ini mirip buras.. semacem lontong mini isi mie atau oncom gitu dgn cita rasa khas yg gurih dan dibungkus daun pisang.. saya suka sekali memakannya, lumayan untuk ganjel perut dimakan bersama gorengan.. saya suka keduanya hehe..

Tibalah di semarang udah malem hari.. sebenernya di semarang perjalanan saya tidak terlalu banyak hehe.. keesokan harinya saya diajak untuk meliat2 ke mesjid agung semarang yg punya menara tinggi dan kita bisa liat kota semarang dgn semacam teleskop di puncak menaranya, tiket masuknya tidak sampai 5ribu rupiah.. mesjidnya besar dan bagus.. sebenernya selanjutnya saya mau diajak sepupu saya ke klenteng cheng ho dan lawang sewu, namun krn ada trouble, semuanya batal.. saya liat2 lawang sewu nya dr luar aja, sambil lewat, lawang sewu itu spt bangunan tua yg besar gitu dr luar.. semarang itu kotanya cukup panas dan tidak ada obyek wisata alam yg khusus, namun buat saya kotanya sendiri yg menyimpan keunikan.. krn dulu sbg kota pelabuhan, jadi banyak sekali bangunan2 tua yg tetap dipelihara keberadaannya hingga skrg.. dan memasuki semarang terasa spt memasuki kota2 jaman dulu dgn perpaduan china dan eropa yg kental.. epik.. bersejarah sekali.

Oya, kepengenan saya nyobain lumpia asli semarang pun kesampean juga hehehe.. meskipun bukan yg paling asli atau paling terkenal, namun lumayanlah.. terbukti dgn adanya daerah pecinan dan lumpia yg sptnya memang berasal dr china.. kota semarang memang kental dan identik dgn budaya akulturasi tersebut. Lumpianya sendiri besarrrr sekali ukurannya, harga sebuahnya 10rb – 15 rb.. isinya campuran ayam atau udang cincang, rebung, telur, dan bumbu2.. bisa digoreng atau direbus lumpianya.. dan disantap dgn kuah kental dan acar bawang dan timun yang enaaakkk dan ngangenin sekali perpaduannya hehe.. ah jadi kangen deh sama lumpia hehe..

Nah penutup dari one day trip saya di semarang.. saya kebetulan lewat di depan pabrik jamu jago yg terkenal itu.. mungkin inget jamu buyung upik? Nah itu salah satu produksi dari jamu jago.. dan selain itu jamu jago jg terkenal dgn MURI alias museum rekor indonesia.. karena pendiri MURI, bapak jaya suprana, adalah juga pemilik jamu jago tersebut.. maka saya ingin sekali untuk singgah ke museum rekor yg gedungnya berlokasi di area pabrik jamu jago tersebut, oya pabriknya luas dan besar loh.. nah di dalem MURI banyak dipajang foto2 rekor di Indonesia yg pernah tercipta.. serba “Ter-“.. dan jg ada bbrp benda2 raksasa yg pernah jd rekor turut di pajang jg.. disana jg ada miniatur pabrik jamu jago.. jd kita bisa liat proses pembuatan di pabrik jamu jago krn ada miniatur orang2an, gedung2an, mesin2an, bahkan mobil2annya hehe.. semua dibuat berukuran mini.. jangan lupa tinggalin kesan pesan yaa di buku tamunya klo pernah kesana.. sayangnya saya dateng kesorean.. kalo datengnya pagi tamu bisa disuguhi segelas minuman jamu yg hangat dan asiknya free.. masuk museumnya pun nggak bayar.. hehe

Nah segitu deh pengalaman di Semarang.. what’s next? The one and only awesome trip to Bromo, yeaiy! so, tungguin yaa kelanjutan part nya. Happy long weekend 🙂